Cinta Munyuk (IV) Semester Satu, Satu Semester

Sempat ragu-ragu untuk memutuskan lanjut atau nggak nuangin cerita ini ke blog. Satu sisi ini cuma sharing, ada lucunya dan ada pelajarannya, siapa tahu menginspirasi. Tapi siapa yang tahu juga kalo nanti ada orang berpikiran ini sharing aib, “aib kok diumbar-umbar“. Hehehe, terserah deh. Terserah gue maksudnya, blog-blog gue, isi ceritanya yang ngetik gue, kalo ga suka gausah dibaca, gitu aja selesai kali ye. Gue bukan semata-mata mengumbar aib, mungkin ada yang pernah tau gue dikehidupan nyata sebagai perempuan yang terlihat alim tapi mulutnya kaya anak STM. Ya emang semua orang pasti pernah punya sisi buruk, tapi bukan berarti dia tidak bisa menjadi baik. Ada kesempatan untuk berubah, dalam perubahan ada proses dan proses itu bertahap. Jadi intinya adalah, … Apa ya? Gue juga ga tau, suka-suka aja lah.

Di post sebelumnya rasanya gue masih belum memenuhi statement “masa SMA adalah masa paling indah”, karena ceritanya sial melulu. Tapi bukankah itu malah indah? Indah untuk disukurin, iya disukurin bukan disyukuri. Mau gimana lagi, gue ini pelupa. Yang bisa tinggal di ROM otak gue cuma hal-hal berkesan aja, jadi bahan tertawaan itu kan berkesan. Kesan konyol. Tapi sama halnya dengan mantan. Ketika gue gampang move on, berarti bukan salah gue yang gampang melupakan. Emang mantannya aja yang ga berkesan, bener kan?

Jadi cerita masa SMA gue sudahi sampai di sana aja ya, biar Cinta Munyuk The Series ini cepet kelar. Hahaha sekarang mau langsung gue seret kebangku kuliah. Aduh males sebenernya nyeritain keadaan gue diawal kuliah ini, karena bisa dibilang ini masa-masa tersulit gue. Masa tersulit menanggung malu karena kontroversi bodoh yang ga perlu. Buat temen-temen kuliah gue, adik tingkat dan kakak tingkat yang masih suka ngeledekin gue (sampai detik ini) okelah kali ini gue akan blak-blakan. Biasanya kan gue kalo diledekin cuma mlengos doang, simak baik-baik nih. Kapan-kapan gue kasih post test, wkwk.

Bibit perkaranya dimulai saat gue yang baru saja dinyatakan diterima sebagai mahasiswa salah satu perguruan tinggi negri di kota Solo, diundang datang kekampus untuk pengambilan jas almamater. Ternyata hari itu senior-senior dikampuspun turut hadir memeriahkan kampus, mereka bergerilya membantu para maba (mahasiswa baru) untuk mendapatkan informasi seperti info kos, jadwal ospek, sampai berbagi pengalaman kuliah sesuai jurusan si maba. Nah gue sebagai maba juga tidak luput dari penjarahan kakak tingkat jurusan gue. Disitu gue disuruh ngisi form nama, alamat sama nomor hp. Ternyata ada satu kakak tingkat yang punya misi, sepulangnya dari kampus beberapa hari kemudian gue disms. Sok-sok kasih info gitu, berhubung gue juga belum banyak tau ya gue manfaatin aja nanya-nanya. Dari gaya smsnya gue sih tau nih orang sok asik aja, ga lucu orangnya. Gue bukan tipe orang yang akan bersikap cuek kepada orang yang belum dikenal, emang dasar gue seneng celometan aja jadi siapapun nomor baru yang masuk ngontak gue ga ada yang gue cuekin. Pasti gue respon, prinsip gue adalah menghargai dan memanusiakan manusia.

Saling berbalas sms dengan si kakak tingkat ini ternyata berlanjut jadi tiap hari, dengan kondisi dia tau gue tapi gue belum tau dia. Karena pas dikampus ambil almamater itu terlalu banyak orang, dan you know me so well ingatan gue lemah. Pengambilan almamater itu kurang lebih bulan Juli 2011, setelah itu gue balik lagi kekampung halaman dan baru akan berangkat merantau ke kota Solo lagi pada saat ospek (bulan Agustus). Satu bulan berselang akhirnya jadwal ospek tiba, gue ke kampus dan si kakak tingkat itu (sebut saja TB) ngajakin ketemu. Deritanya maba ketika menjelang ospek adalah banyak tugas aneh, dan itu semua berupa barang-barang yang akan sulit didapatkan ketika seorang maba yang masih plongah-plongoh dan sangat asing dengan kota perantauannya yang baru, bingung harus cari kemana benda-benda penugasan itu. Nah akal bulus gue dapet pencerahan, kebetulan ada TB. Gue manfaatin aja, jadi ojek sekaligus penunjuk jalan wkwk. Intinya gue butuh pemandu biar ga bingung, sebenernya gue punya kakak yang kuliah dikampus yang sama. Tapi kita beda fakultas, dia dikampus cabang yang lokasinya deket stadion Manahan sedangkan gue dikampus utama.

Nih Almamaternya. (Dok. 2011)

Kira-kira 2-3 minggu setelah kejadian tolong menolong itu berlangsung, TB ini nembak gue. Dan demi Tuhan ya gue lupa, bahkan sampe sekarang gue bingung kalo ditanya kenapa waktu itu gue nerima dia. Mungkin merasa masih butuh tour guide kali ya, ga tau lah. Saking senengnya kali tu orang ngedapetin gue (cailah), dia kayaknya bangga banget gitu mempublikasikannya. Di facebook tau kan yang “si X in relationship with si anu”, langsung dia bikin begitu. Jujur sebenernya sih gue malu dan males meng-konfirm permintaan hubungan di facebook itu, tapi nanti pasti orangnya marah. Akhirnya gue konfirm dan jadi viral, temen-temen SMA gue syookkk semua. Pasti nanya, “kok cepet banget? Baru berapa minggu loh di Solo. Ga cukup sampe disitu, dikampuspun dia seolah rajin pamer. Gue inget banget temen seangkatan gue namanya ojan, pernah papasan sama gue yang lagi jalan sama TB di gedung B trus ojan nyeletuk “wah ini to mas yang kamu naksir?“. Dengan sombong TB jawab, “naksir gimana, udah jadian kok“. Menurut lu wajar? Gue sih malu, lah ojan juga nanya-nya agak ngece gitu.

Kakak gue pas buka facebook pun kesulut sampe akhirnya ngomong begini, “buset ya, kamu ga bisa apa cari pacar yang lebih ganteng dari mas? Dulu yang pernah ketemu di rumah aja ganteng lho (maksudnya si A, si primus yang bersahaja)”. Tanpa sengaja ternyata gue pun jadi terkenal dikalangan kakak tingkat, terkenal bego. Banyak yang bilang kok gue mau sih sama TB, gue sering mendengar opini kaya gitu. Bahkan kalo pada ngeledekin pun, ngeledeknya itu ngeledek ngece bukan ngeledek yang ciee gitu. Saat itu gue mikir, emang kenapa sih sama manusia TB itu. Jelek, iya. Sok asik, emang. Trus kenapa gue bisa jadian!!! *nangis guling-guling dipasir*
Entah kenapa hidayah belum juga datang, gue masih belum putus sama TB. Sampe pas dia mau ulang tahun, gue sempet-sempetin nabung. Karena uang saku gue ga banyak, demi mendapatkan sesuatu gue harus menukarkan sesuatu juga. Gue ngirit jatah makan, ngempet beli yang aneh-aneh juga. Akhirnya duit gue kekumpul, ga banyak sih. Tapi lumayan, gue beliin selimut bergambar club sepak bola kesukaan dia. Gue bungkus rapi, kemudian pas waktunya tiba taraaaaaaaa…gue dapet sms:
nggak ada yang spesial dari kado kamu“, Dyaaaaaarrrr!!! *kaya kesamber hidayah*
Emang dasar manusia setengah genderuwo ya tuh orang, jelek luar dalem. Ga tau diri, pantes gue dihujat banyak orang. Udah dikasih bukannya terimakasih malah sempet ngritik, kalo ngasih sesuatu mbok yang bisa dipake aja baju apa kemeja. SUWEKKK!!! 😈

Abaikan yang tengah, dia tidak terlibat dalam kisah ini (Dok. 2011)

Gue baru pernah ya menemukan sikap sekejam ini, etikanya ga ada padahal sama pacarnya sendiri. Iya sih barang yang gue kasih emang murah, tapi kalo orang waras gue rasa ga akan menusuk banget kaya gitu. Merasa sedih dan sakit hati gue nangis cerita sama temen gue, si gembul berkaca mata. Lalu dia berusaha menghibur, kurang lebih kata-katanya begini “udah sih, lu kan ga jelek-jelek amat. Masih banyak yang mau sama lu, ngapain ngurusin manusia TB“. Gembel, eh..gombal 😂
Gue juga cerita sama temen kos, kebetulan ada anak psikologi. Dan menurut analisa dia, TB itu psikopat. Saiko gitu deh, dan dia bilang orang dengan kepribadian begitu ketika diberi janji dia akan nagih senagih-nagihnya. Disitu gue mikir, udah ga ada untungnya kalo gue lanjutin sama orang kaya gitu. Saiko. Saiko penulisan yang bener gimana ya? 😅 Gue sih setuju banget dia di judge saiko…saikoo-nirojim (haha syaiton kalee)

Entah berapa hari pasca kejadian itu akhirnya gue putus, dan merdeka! Tapi seperti biasa dia menunjukkan karakter gilanya, facebook gue di remove kemudian di add lagi. Macem orang alay ga tau malu gitu, situ laki?
Gue kira masa sulit gue berakhir, tapi siapa sangka ternyata justru baru dimulai. Temen-temen mulai ngeledekin,
kok bisa jadian ceritanya gimana
emang beneran dulu nyinta ama dia ya”
putusnya kenapa
Giliran gue jawab dengan agak emosi, gue dimentahin “ah jangan gitu, gitu-gitu juga pernah ada dihati” sial. Ga cukup sampe disitu, gue kalo lagi jalan atau duduk ketemu kakak tingkat suka diledekin sambil cengar-cengir ngeceeh, pacare TB” huft. Yang lebih parah lagi kakak tingkat yang satu kos sama salah satu temen seangkatan gue, katanya bilang begini “temenmu tuh buta, bego, apa gimana to kok mau sama TB“. Hahaha, gue ketawa aja lah ya. Orang-orang mah gitu, kalo ngomong suka bener. Cukup deh, harus diakui ini awal semester yang kurang baik. Anggaplah awal kisah ini sampai tahap recovery cuma 1 semester, semester berikutnya ada yang baru lagi. Next time gue ceritain 😛

Catatan gue adalah, dalam kejadian ini khalayak banyak menghakimi gue karena menerima seseorang yang tidak menarik secara fisik. Tapi kesalahan gue bukan itu, bagaimanapun dia manusia. Diapun berhak memilih dan dipilih, sebagai manusia yang terdidik tidak pantas kita semena-mena menilai seseorang dari fisik. Fisik adalah pemberian Tuhan yang mau tidak mau memang seperti itu, manusia bisa apa dengan suatu keadaan yang diluar kendalinya. Kesalahan gue justru karena menerima orang yang ternyata tabiatnya kurang baik, dan bisa dibilang gue terlalu buru-buru dan cenderung asal-asalan. Entah mungkin saat itu otak gue masih belum puber, dengan tingkat spontanitas sangat tinggi ga pernah berpikir panjang.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s