Cinta Munyuk (III) Setelah Tukimin Pergi

Btw, kenapa cinta munyuk? Karena gue bukan monyet. Eh tapi gue juga bukan munyuk! Munyuk itu istilah jawa untuk anakan monyet, karena cinta monyet sudah terlalu mainstream. Itu aja sih, meskipun ada unsur faunanya tapi filosofi punya gue emang ga sebagus Raditya dika kalo bikin judul kaya; cinta brontosaurus, koala kumal, manusia setengah salmon dan fauna-fauna lain karya bang Radit. Gue masih akan bercerita tentang masa putih abu-abu, mempertanggungjawabkan statement “masa SMA adalah masa paling indah”. Maka dari itu gue juga masih nyari, dimana sisi indah masa SMA gue. 

Kisah cinta gue diSMA ternyata mentok disodara gue sekitar tahun 2009 akhir itu. Sejak saat itu sampe gue lulus SMA gaada lagi yang masuk catatan sipil sebagai pacar gue. Tapi tahun 2010 gue pernah naksir berat sama kakak kelas gue, namanya Anjar. Gue selalu pake nama asli nih, original ga pake sensor. Kalo yang bersangkutan tiba-tiba baca post ini yowes, namanya juga cinta munyuk.

Gue punya panggilan khusus buat Anjar, karena orangnya kocak gue panggil dia Tukimin (hehehe ga nyambung ya). Dan gue lebih suka nyebut Tukimin ketimbang nama aslinya. Ga mau kalah juga, Tukimin bales manggil gue Sarinah. Awalnya gue dapet nomor dia gara-gara kakak kelas gue yang lain namanya Yogi, waktu itu gue ada perlu sama Yogi. Ya namanya bocah jaman dulu penyakitnya cuma satu, suka sms tapi mlarat pulsa. Akhirnya Yogi sms gue pake nomor Tukimin dan ya udah lanjut aja sampe jadi kenal dan jadi demen, eh temen. Banyak temen-temen gue yang keheranan, kenapa gue bisa suka banget sama Tukimin. Orang bilang dia ga ganteng, gemuk, pendek, mukanya kaya balon, dan … ah parah deh. 

Bener ga?

Jaman dulu kalo sms-an sama Tukimin pasti girang banget, hpnya ditungguin terus. Ringtonenya disetel yang paling kenceng biar gue bisa fast respon ga telat bales, padahal si Tukimin kalo bales seiklasnya dia. Bisa satu jam kemudian, bisa satu hari kemudian. Mungkin gue kelewat baper kali ya, sehingga gue tetap bahagia dengan keadaan seperti itu. Baru sekarang aja kalo inget yang dulu-dulu langsung tepok jidat, kok gue bego banget 😂. Tiap hari gue disekolah kalo udah keluar dari kelas pasti mata gue jelalatan, ngarep banget ketemu Tukimin. Padahal kalo papasan juga cuma bisa saling senyum doang, boro-boro kita ketemuan jalan bareng. Salting parah, itu kalo pas papasan Tukimin berhenti didepan muka gue setengah menit aja, kayaknya langsung kendor semua urat saraf gue. Tapi ya, gitu mulu sih sampe Tukimin lulus. Ga ada perkembangan yang berarti, gue hanya sebatas jadi pengagumnya. Mungkin Tukimin ga tau perasaan gue ke dia, atau bisa jadi tau tapi emang dianya ga mau sama gue. Hahaha, makanya tidak ada satupun pihak yang mem-follow up peristiwa ini. Tahun berikutnya, tahun ketiga gue di SMA yang sekaligus jadi tahun kelulusannya Tukimin. Yang biasanya gue keluar kelas langsung jelalatan, saat itu gue jadi cuma bengong aja didepan kelas. Ya gimana, obat pencuci mata gue udah diluar sana.

Yuk beranjak dari kisah Tukimin, iklaskan saja toh dia bukan hak gue. Kelas XII, atau yang orang lebih kenal kelas 3 SMA ini lumayan asik. Gue dapet kelas yang paling luas, dibagian belakang ada sisa area kosong cukup luas dan sering disalahgunakan oleh penghuninya. Kadang buat main poker, kadang buat leyeh-leyeh guyon ga jelas, dan yang paling favorit adalah dijadiin area badminton. Gue termasuk salah satu aktivis yang turut menghidupkan budaya badminton didalam kelas, sampe-sampe suatu hari pas lagi pelajaran matematika guru gue namanya Pak Pranawa yang lagi ngajar dapat telpon dari kantor guru, ternyata di lobi ada tamu yang harus ditemui oleh si bapak ini. Anak-anak bahagia terutama gue, spontan gue beranjak dari tempat duduk dan langsung pegang raket. Kira-kira gue sempet main 20menit-an, bahagia banget tuh rasanya. Beberapa detik setelahnya gue kaget tiba-tiba Pak Pran masuk kelas dengan cara jalan ala-ala orang Jepang, cepet gitu. Karena gue ga mau kalah cepet gue ngelempar raket trus lari kebangku gue (baris ke 2 dari depan), dengan perasaan sangat yakin dan optimis. Gue ga tau entah lantainya yang licin atau sepatu gue yang alasnya udah aus, tiba-tiba pas mau nyampe bangku target gue kepleset. SLARAAAAKKK..GEDABLUG!!! Kemudian kelas masih hening, sampe akhirnya Pak Pran nengok dan nyeletuk “itu ngapain?” Langsung ketawanya anak sekelas pecah!!! Sialan 😥
Demi Tuhaaan gue inget banget temen gue Yanto sama Dhimas, ga abis-abis setengah jam ngetawain gue. Pas gue liatin Pak Pran juga senyum-senyum ngempet ketawa, sakitnya ga seberapa malunya luar biasa.

Ini temen-temen gue, IPA7. Kira-kira seperti ini gambaran area badmintonnya, sorry gue ga nemu kondisi ruangan pas kosong. Haha

Ternyata itu bukan peristiwa konyol satu-satunya yang gue alami, diruang yang sama gue pernah kepleset lagi. Kali ini gue ga diketawain, ga ada yang berani ketawa malah. Mau tau? Gue kepleset siku gue ketekuk berlawanan arah dari yang seharusnya, akhirnya..fix patah tulang, siku gue patah. Karena kejadian berlangsung di jam pulang sekolah, saksi matanya cuma tinggal beberapa orang aja. Satu hal yang ga masuk akal, temen gue yang bernama Dhimas yang kebetulan ketua kelas gue sekaligus juga ketua PMR sekolah dan kebetulan ada di TKP malah bengong terdiam terpana dan terpesona. “Waah, dislokasi!” Celetuk si Dhimas, udah gitu doang. Gue tau perasaan dia pasti merasa beruntung karena teori patah tulang yang dia pelajari akhirnya bisa dia saksikan secara langsung. Tapi ketahuilah perasaan gue, campur aduk! Sakit karena patah tulang rasanya luar biasa linu tiada tanding, lebih sakit dari kulit yang kegasruk aspal. Hmmm…kegasruk itu semacam gesekan tapi sangat kuat, contohnya kalo orang kecelakaan. Muka atau tangannya kegasruk aspal, ngerti kan? Kemudian karena semua panik gue langsung diboyong kerumah sakit terdekat, RSUD Banjarnegara. Singkat cerita keesokan harinya gue dijadwalkan operasi, tapi bukan operasi bedah. Karena posisi tulang yang patah ga terpisah, cuma berantakan tidak pada posisinya. Tugas dokter cuma mengembalikan tulang-tulang gue keposisi semula, dengan metode perabaan gitu kali ya. Gue ga tau karena gue dibius total, ada kejadian ngeselin pas gue baru masuk ruang operasi. Dokternya ngece, karena waktu itu ada pasien patah tulang juga tapi anak kecil.
Dokternya nanya, “Adek tangannya patah kenapa?”
Jatuh dari sepeda, Pak“, jawab si anak kecil.
Kalo mbaknya, patah juga? Jatuh dari motor ya?”, gantian dokternya nanyain gue.
Gue jawab polos dong, “Ngga dok, orang saya ga bisa naik motor
Dokter itu tambah penasaran, “Lah terus? Jatuh dari pohon? Apa ketabrak atau kesrempet mobil
Gue bilang, “Cuma kepleset, disekolahan
Dokternya ketawa, “Haha, kok ga keren banget mbak? Kalah sama adek kecil itu
Halah mbuh pak! Dalam hati gue keren segala dipikirin, direncana aja ngga.

Operasi berlangsung selama 1 jam, gue keluar ruang operasi dengan kondisi tangan kiri yang udah terbungkus adonan gypsum yang mengeras. Setelah itu gue dibawa keruang rawat biasa. Beberapa jam kemudian ketika gue masih belum cukup sadar dari pengaruh bius total sebelumnya, gue dikagetkan dengan kedatangan dua orang pria yang gue ga asing lagi. Mantan gue, si A dan temannya. Hahaha rasanya sesuatuuu banget, mantan satu ini masih care juga. Walaupun pas ketemu cuma cengengesan, ngeledekin minta ditampol pake tangan kiri. Dokter berpesan agar gips ditangan gue jangan sampe kena air, dan baru akan dibongkar sekitar satu bulan lagi. Jadi gue kemana-mana kaya gendong anak, gara-gara gips-nya dibentuk huruf L. Jadi siku gue ditekuk, dibantu pake arm sling. Itu looh alat bantu buat ngemban, karena gips-nya agak berat.

Karena masa penyembuhan butuh waktu minimal satu bulan sampe tulang yang patah benar-benar menyatu, terpaksa gue kesekolah dengan kondisi seadanya. Ga bisa pake seragam karena lengannya ga muat, akhirnya pake jaket yang jumbo. Gue terharu ketika masuk sekolah semua orang jadi perhatian banget ke gue. Saking perhatiannya ngeliat gue pake gips pada antusias banget, kepengen tanda tangan di gips-nya. Lah kata gue jangan, sayang gipsnya masih baru. Mana ada yang rela barang baru dicoret-coret wkwkwk. Tapi yang lebih parah adalah ketika gue diwawancara, apa aja yang terjadi dirumah sakit, gimana rasanya di gips, obatnya apa aja, karena gips-nya ga boleh kena air maka gimana caranya gue mandi. Luar biasa, perhatian banget kan. Karena bahagia merasa diperhatikan, gue jawab semua pertanyaan dengan antusias. Walaupun gue harus mengulangi berkali-kali karena tiap orang pertanyaannya hampir sama, tapi nanya-nya ga barengan. Tapi akhirnya gue kesel, ada pertanyaan yang ga salah tapi gue males jawabnya. Tiba-tiba gue ditanya, “gimana cara lu ce*ok?”. Sialan, kamvreeeetttt! Trus gue harus jawab apa, yang nanya cowok lho. Ah sudahlah, tidak usah dibahas..lupakan 😅

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s