Cinta Munyuk (V) We Found Love in a Hopeless Place

2012. Udah lama ya? Emaaaaang! Sebagai mahasiswa angkatan 2011, maka diawal tahun 2012 gue dinyatakan akan menempuh semester dua. Ih apasih 😑
Hahaha, jujur bingung nih prolognya apa. Skip aja kali ya bagian prolog, langsung tunjeppoin aja. Setuju ya? Yang ga setuju pulang aja dah, bikin cerita sendiri sana.

Organisasi pertama yang bikin jatuh cinta, sorry no sensor.


Memasuki semester dua, gue menjadi mahasiswa yang haus berorganisasi. Saat itu tujuannya agar diri gue berkembang aja, karena sebelumnya diSMA gue sama sekali ga pernah menyentuh organisasi apapun. Merasa payah dan rugi akhirnya saat diperkenalkan dengan organisasi bernama BEM, gue sangat tertarik. Disusul dengan organisasi himpunan mahasiswa jurusan (HMJ), gue juga gabung disana. Meskipun gue antusias pada kedua organisasi itu, tapi hidup gue banyak dihabiskan bersama BEM. Persoalannya waktu itu karena HMJnya mati suri, ketuanya entah sibuk apa sampe amanahnya ditelantarkan. Seperti sistem rekrutmen anggota baru pada umumnya, dibuka pendaftaran lalu screening. Gue semangat banget daftar BEM, sayangnya temen-temen jurusan gue justru dikit banget yang minat. Emang dasar ga tertarik sama organisasi rupanya, tapi gue cuek. Gue bukan orang yang suka ikut-ikutan, kalo ga ada temennya gue ga mau. Bukan, gue bukan orang seperti itu. Singkat cerita pas screening BEM, gue merasa ada satu sosok makhluk yang memperhatikan gue dari kejauhan. Bukan makhluk ghaib, itu pria tampan berambut gondrong kaya tomingse gitu. Tapi gue anti kepedean sih, jadi gue biarin. #sayatidakbaper

Ga lama setelah gue dinyatakan diterima di BEM, gue mengikuti salah satu agenda rutin BEM yaitu rapat kerja (raker) yang isinya penentuan program kerja tiap bidang diorganisasi tersebut untuk satu periode kedepan. Tepatnya periode kepengurusan tahun 2012/2013. Selama jalannya raker, gue perhatikan ternyata ada tomingse juga diforum itu. Tapi gue dan tomingse beda bidang, gue dibidang mirip humas yaitu kementerian luar negri (kemenlu). Sedangkan tomingse kementerian pertanian (kementan), karena BEMnya BEM Fakultas Pertanian. Sempet cengar cengir sok akrab juga dia pas break ishoma, mungkin disini gue mulai menangkap sinyal-sinyal tak wajar. Beberapa hari kemudian gue mendapat sms dari nomor tak dikenal, isinya jarkoman agenda BEM. Gue lupa entah karena ga gue bales smsnya atau gimana, nomor tak dikenal itu sms lagi. Setelah gue tanggapi ternyata itu adalah tomingse, hahaha. Oke gue buka identitasnya ya, namanya ADP. Dia kakak tingkat gue angkatan 2010, tapi beda jurusan. Sesuai dengan sinyal-sinyal tak wajar yang gue rasakan sebelumnya, insting gue mengatakan bahwa akan terjadi skandal. Benar ternyata, lama kelamaan kita sering berkomunikasi walaupun modusnya masih pake topik seputar kegiatan BEM.

Suatu hari kita mencoba ganti topik, gedek kali ya bahas BEM mulu kaya digaji aja hahaha. Pada suatu malam ADP ngajakin gue wifi-an dikampus, biasalah tradisinya mahasiswa cari internet gratis. Itu pertama kalinya gue keluar bareng dia, ciee-in gak? Ciee doong. Berawal dari itu akhirnya malam-malam berikutnya ADP udah ga canggung lagi ngajakin gue jalan. Tapi ternyata biasa jalan bareng aja belum cukup membuat kita jadian, yaiyalah orang dia ga nembak-nembak. Sempat agak merasa digantung juga, tapi gue mah biasa aja (tapi ngarep sih). Gue mulai deket sama dia kira-kira bulan maret, lalu gue tungguin kapan dia nembak. April lewat, mei lewat, juni lewat, sampe males deh nungguinnya. Masuk bulan juli, kita punya kesibukan yang sama yaitu jadi panitia ospek 2012. Makin sering ketemu ternyata dia jadi makin gencar kasih kode bahwa dia nggak main-main deketin gue. Pagi-pagi pas gue lagi jalan kaki kekampus berangkat rakord (rapat koordinasi) panitia, hp gue bunyi ada sms masuk. Dari ADP, isi smsnya begini:
ich liebe dich
Sesampainya dikampus, gue ketemu dia jadi saling bercengar-cengir ria deh. Rapat jadi ga fokus, saling lirik satu sama lain. Giliran ketahuan ngelirik, mata dia ketemu mata gue jadi ketawa-ketawa sendiri. Udah kaya orang sarap, gitu sih ya kalo lagi kasmaran. Dua hal yang gue demen dari dia. Pertama, lucu. Gemes banget gue kalo lihat kelakuan dia, bahkan kalo lagi rakord dia sering banget ngebanyol. Forum pecah, jadi kurang jatuh cinta gimana gue ke dia? Kedua, hidungnya mancung. Sangat lumrah kalo gue seneng orang mancung, karena gue tau keadaan gue dan sadar banget kalo keturunan perlu diperbaiki. Singkat kata, bulan ini kita jadian.

Waktu LPJan panitia ospek, ADP nya udah ga gondrong. Udah bukan tomingse, malah tongsamcong 😂 (Dok. 2012)

Hari demi hari kita lewati (ciee), bulan pertama-kedua-lalu ketiga. Dibulan ketiga kami ini bertepatan dengan agenda tahunan BEM yang dihandle langsung oleh bidangnya ADP, yaitu bakti sosial di desa binaan BEM. Gue dan ADP terlibat dikepanitiaan ini, bareng sama adik tingkat yang mendaftarkan dirinya secara sukarela. Disana kami bercampur baur, saling mengenal, saling melempar canda, dan menyatu seperti keluarga, tidak hanya antar panitia tapi juga panitia dan masyarakat setempat. Ada segelintir orang yang memang tahu keberadaan hubungan gue dengan ADP, suka di ciee-in gitu. Ada satu orang adik tingkat cewek, namanya Eno. Dia panitia juga dan anehnya dia suka merasa mirip sama gue, dia tau kalo ADP itu pacar gue. Suatu hari Eno pernah bercanda “karena kita kembar, berarti pacarmu jadi pacarku juga ya mbak“. Gue kira emang dasar orang pada sarap kali jadi kalo bercanda suka ga nalar, haha terserah lu lah.

Gue gatau siapa yang mencetuskan istilah kembar pada dua wajah beda ibu bapak ini 😱 (Dok. 2013)

Baksos kelar, kepanitiaanpun bubar. Tapi hubungan gue ga bubar, masih terus lanjut bulan keempat-kelima-keenam-ketujuh. Hubungan kita memang ga selalu adem ayem, dari yang sesekali cekcok sampe jadi sering cekcok itu biasa. ADP selalu bilang, “kita harus bisa saling menjaga, agar api yang sudah menyala tidak menjadi arang“. Intinya sederhana, api cinta kita jangan sampai padam. ADP itu orangnya jarang tudepoin, dia sering pake kiasan. Bahkan sekedar negur gue ketika salah aja dia pake bahasa yang harus gue cerna dengan benar biar gue tau apa yang dia maksud, suka kesel sih kenapa ga ngomong langsung aja. Tapi disitulah gue belajar berpikir panjang, dan gue merasa ADP ini adalah pacar yang pertama kali mendidik gue untuk mulai berpikir dengan benar dan bertindak dewasa. Itu semua karena selama menjadi pacar dia, gue adalah manusia over protektif dan luar biasa pencemburu. Dan karena daya ingat gue lemah, ADP perlu mengingatkan gue berkali-kali. Tapi pada akhirnya gue mengulang lagi, ya mau gimana lagi..gue lupa.

Bulan kedelapan, ADP mulai berubah. Lah gue yang kolot, kok dia yang berubah? Entahlah. Mungkin dia mulai gedek sama gue, putus asa karena gue tak kunjung berubah. Sejujurnya dari segi emosional saat itu gue udah sedikit lebih baik, tapi mungkin bagi ADP itu ga berarti sampe gue menunjukkan perubahan yang lebih masiv lagi. Dia mulai jarang ngontak gue, disitu gue tunjukin kalo gue ga seuring-uringan biasanya kalo dia ga ngasih kabar. Tapi pada akhirnya gue emosi juga. Ketika kita sama-sama anak rantau yang tinggal dikost, kost gue dan kost dia jaraknya ga seberapa jauh, tapi kenapa selama satu bulan kita ga pernah ketemuan udah kaya orang pacaran Jawa-Kalimantan. Disitu gue bener-bener heran, gue seperti ga dimanusiakan sama dia. Ketemu disekre BEM pun dia cuma ngelempar senyum, yang diajak ngobrol orang lain. Oiya bulan ini kepengurusan BEM 2012/2013 berakhir, artinya hanya akan ada beberapa pengurus lama yang melanjutkan perjuangan kepengurusannya dan selebihnya digantikan pengurus baru melalui rekrutmen. Gue dan ADP termasuk pengurus yang dipertahankan, gue masih di kemenlu untuk divisi infokom dan ADP jadi menteri di kementan. Otomatis saat itu kita punya anggota baru di BEM.
Diluar BEM, awal bulan juni gue tiba-tiba dapet tugas delegasi dari HMJ untuk mengikuti TFT (Training For Trainer). Pesertanya angkatan 2011 lintas jurusan rupanya, dan ada 1 orang yang nyempil dari angkatan 2012. Kegiatan berlangsung selama 3hari, dipenginapan langganannya fakultas. Disana gue dapet kamar yang sebelahan sama si anak 2012 satu-satunya, namanya First*. Entah karena apa tiba-tiba kita jadi saling interaksi, ketawa saling ngelempar banyolan. Dan ternyata kita punya banyak kesamaan, makanya obrolannya nyambung walaupun angkatan dia lebih muda. Dia ini ternyata baru gabung di kepengurusan BEM yang baru di kementan, wow anak buahnya ADP donk.

This is our first picture, with a boy named First* (Dok. 2013)

Balik lagi ngomongin sikap ADP yang acuh, bulan juni ini gue ulang tahun. Awalnya gue mikir, dia diemin gue apa karena mau kasih gue surprise buat ulang tahun gue akhir bulan nanti. Tapi akhirnya gue tau pemikiran gue salah, dihari ulangtahun gue aja dia cuma diem. Disaat gue dikerjain abis-abisan didepan umum dilapangan basket, diiket, diceplokin telor, dilulurin tepung, pasir dan segala macem, disiapin balon dan printilan-printilan lainnya. ADP yang saat itu lihat gue dari sudut gedung cuma diem, bahkan sampe ganti hari berikutnya gue tungguinpun ga ada sepatah dua patah kata ucapan sama sekali. Malah yang kasih ucapan adalah orang tak terduga, si brondong First*. Ternyata dia turut menyaksikan ketidakberdayaan gue pas dikerjain dilapangan basket, dari situlah dia tau gue berulang tahun. Jujur aja waktu itu gue jadi lebih sering kontak-kontakan sama First* ketimbang ADP, salah siapa? Salah gue? Enak aja, gue ga ada niat selingkuh tapi apa daya gue disia-siain pacar gue. Kalo gue itung-itung 4 bulanan lebih gue dikacangin ADP. Dua minggu setelah ulang tahun gue sempet pulang kampung, lalu pas balik kekampus lagi gue minta dijemput First* karena dia sendiri yang nawarin. Sesampainya dikos gue kaget, First* tiba-tiba menyatakan perasaannya ke gue. Bener-bener diluar dugaan, gue kesambet apaan tau-tau ditembak pangeran Charles begini 😱

Gue tau gue udah disia-siain pacar gue, dan gue tau First* ini punya sesuatu yang sangat gue suka, yaitu lucu/koplak/gesrek/sarap. Tapi gue sadar, gue ga mau berkhianat. Status gue masih pacar orang yang sah (cailah), dan saat itu terang-terangan gue bilang ke First* kalo gue masih pacar orang.
Beberapa hari setelah kejadian itu ada seseorang menghubungi gue, mantan menteri pertanian alias atasannya ADP di periode BEM sebelumnya. Kebetulan dia dan ADP tinggal satu atap, kostnya bareng. Entah ada hidayah apa tiba-tiba dia bilang dia tahu sesuatu tentang ADP yang gue ga tau. Karena penasaran, langsung aja gue ajak ketemuan. Dan malam itu gue nangis terisak-isak, akhirnya segala tanda tanya besar gue selama beberapa bulan belakangan ini terjawab. Ternyata ADP bikin skandal sama Eno. Si mantan menteri pertanian ini waktu itu emang lagi deket sama perempuan, dan perempuan itu teman curhatnya Eno. Katanya, temen curhatnya Eno ini ngadu ke mas mantan menteri alasannya karena kasihan sama mbak Dewi, kasihan sama gue. Makasih ya, gue jadi tau kebohongan pacar gue. Dan gue bener-bener ga habis pikir, joke-nya Eno jaman baksos dulu ternyata dia buktikan.

Karena hal itulah gue makin ngebet berusaha ngajak ADP ketemuan karena sebelumnya ajakan gue diabaikan, dan saat itu responnya diluar dugaan. Kira-kira bahasa singkatnya begini “ketemuan yuk? | mau ngapain?“, hellllaaaaaawwww..gue pacar lu woy! Masa diajak ketemuan pacarnya sendiri malah nanya mau ngapain, ga nalar banget sih. Intinya ajakan gue ditolak lagi. Gue kesal dan gue ceritain hal itu ke First*, gue curhat banyak hal tentang keadaan hubungan gue. First* sangat mengerti posisi gue, dan selalu bersedia jadi pendengar dan penghibur yang baik. Lucunya adalah gue, ADP, First* dan Eno berada dalam naungan organisasi yang sama, sama-sama anak BEM. Posisinya First* ini anak buah ADP dan Eno anak buah gue. Pernah tau istilah pelajaran kimia “tukar pasangan silang valensi”? Ya semacam itulah kasus kami berempat. Saat itu kami berempat juga sedang terlibat satu kepanitiaan yang sama, panitia ospek 2013. Mau ga mau empat orang ini pasti ketemu di forum rapat panitia, meskipun bidangnya beda-beda.
Pertengahan bulan Juli gue masih sering bareng sama First*, tapi ga tiap hari. Suatu sore gue janjian sama First* mau makan bareng, pas udah dijalan hp gue bunyi. ADP sms intinya ngajak ketemuan saat itu juga, sontak gue bingung harus gimana. Gue jujur ke First* dan ga nyangka justru First* malah mau ngalah dan nganterin gue balik lagi kekosan, dia bilang “gapapa, ini kan yang kamu tunggu-tunggu. Kapan lagi kalian bisa ketemu“. Boleh ga gue bilang dia so sweet?

First* nganterin gue balik ke kost lalu pergi, entah pergi makan sendiri atau kemana gue ga tau. Beberapa menit kemudian ADP dateng kekosan menjemput gue. Sepanjang perjalanan kita hanya diam, gue bingung mau ngomong apa setelah apa yang gue dengar dari temen kostnya. ADP memutuskan untuk berhenti diangkringan daerah Karanganyar, disitu kita duduk dan gue yang geregetan ini langsung memulai obrolan. Gue pertanyakan semua kabar skandal dia dengan Eno, dan bukannya menjawab benar atau nggak dia justru fokus cari tau siapa yang kasih tau semua itu ke gue. Kecurigaan gue makin besar dan gue bersikukuh ga akan kasih tau siapa yang ngasih tau gue tentang skandal itu. Akhirnya ADP mengakui kalo itu benar, bukannya minta maaf malah dia balik menyerang gue. Tanpa sadar selama ini ternyata beberapa teman ADP mengamati gue, ada yang ngadu ke ADP kalo gue boncengan sama cowok lain dan ada yang ngadu gue sering bareng sama cowok lain dikampus. Singkat kata, malah gue yang diputusin ADP. Sialan ga sih? Yang selingkuh siapa yang diputusin siapa. Sebenernya waktu itu gue cuma lagi diem, mikir apakah hubungan itu akan gue lanjutin atau nggak. Eh ternyata ADP lebih dulu memutuskan kalo kita udahan, dia bilang semoga masing-masing kita saling berintrospeksi dan akan menjadi orang yang lebih baik lagi. Kita putus dua minggu sebelum first anniversary, tapi gue ga nyesek-nyesek amat. Kenyataannya gue ngerasa kaya ga punya pacar udah lama, sejak dikacangin dia tanpa kejelasan apa yang sebenarnya harus gue tunggu atau apa yang harus gue lakukan.
Sepulangnya dari kejadian itu gue cerita ke First*, seperti biasa dia pendengar dan penghibur yang baik. Makin hari gue jadi merasa bebas, toh status gue udah bukan pacar orang lagi. Disisi lain ternyata kabar yang beredar dikalangan teman-teman ADP adalah gue yang selingkuh dan gue yang berkhianat, kelihatan dari raut muka temen-temen ADP kalo ketemu gue. Banyak yang nyinyir bahkan sampe nyindir-nyindir gue, gue malah jadi kasihan sama First*. Posisinya dianggap sebagai orang ketiga dalam hubungan gue sama ADP, terkesan merebut pacar orang. Mereka ga tau aja yang sebenarnya, mereka cuma mendengar cerita versi teman mereka. Bodo amat lah, gue ngikutin apa kata hati gue aja.

Kepanitiaan ospek masih berlangsung, kita (gue, First*, ADP, Eno) masih setia bertemu di forum rapat. Saat itu mungkin segelintir orang bertanya-tanya, kenapa gue lebih deket ke First* bukan ke ADP. Gue kemana-mana emang jadi lebih sering sama First*, sampe akhirnya Eno dan teman-teman gengnya mungkin mendengar kabar kalo gue putus sama ADP. Merasa ga enak atau bersalah ke gue, Eno meminta tolong teman-temannya untuk menahan gue disekre BEM karena Eno ingin bicara sesuatu. Cukup dewasa sih sikapnya, mungkin untuk mengantisipasi masalah yang lebih besar lagi karena kita berada di satu bidang dan divisi yang sama diBEM maka kedepannya kita sangat butuh kerjasama. Akhirnya gue ketemu Eno yang didampingi teman-temannya, dia mengklarifikasi skandalnya dengan ADP. Menurut versi Eno, dia pernah dianterin pulang kampung sama ADP dari kampus sampe kekota asalnya atas sepengetahuan gue. Padahal itu ga benar, gue aja yang berstatus pacar belum pernah mau dianter pulang ke kota asal gue karena jauh dan berlawanan arah. Dan masih banyak lagi pengakuan Eno tentang dia pernah jalan kemana aja dan kenapa dia mau diajak, gue menilai emang dasar si cowo dan si cewe sama-sama nekat. Tapi gue menangkap pesan bahwa sebenarnya Eno ga ada perasaan apa-apa ke ADP, jadi gue ga tau maksud skandal mereka itu apa karena sampe sekarangpun mereka ga pernah jadian. Akhirnya masalah ini gue anggap clear, gue lega sama Eno.  Ga ada lagi dendam dengki, hubungan kita tetep baik sampai sekarang.

Bersambung, see on next episode…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s