Cinta Munyuk (VIII) Yang Terlewatkan

Awal 2014 Jakarta dilanda banjir, yang secara tidak langsung menghambat transaksi jual beli dagangan gue. Sejak pertengahan 2013 gue ikut bantu-bantu kakak gue jualan jas, bukan jas hujan loh tapi jas blazer ala-ala orang kantoran. Jas ini dipasarkan secara online, dan yang membuat kita spesial adalah karena jas yang kita jual bisa di custom sesuai tinggi dan berat badan pembeli. Peran gue disitu selain sebagai penjual juga bisa dibilang konsultan, sebelum pesan jas biasanya pembeli konsultasi hendak dicustom seperti apa nanti jasnya. Suka ngerasa kocak sih, gue sering bertindak sotoy ketika dikonsultasi. Namanya juga penjual, kalo plonga plongo ga bisa ngeles ya ga laku jualannya. Jelas dimana-mana skill jualan terletak dibagian komunikasi, jangan sungkan untuk bawel, betul betul betul?
Suatu hari ada seorang calon pembeli dari ibu kota nginvite pin BBM gue, setelah tanya-tanya seputar jas dia bilang kalo mau pesan tapi nunggu ekspedisi normal. Maklum gara-gara banjir jasa ekspedisi ketar-ketir, pengiriman dipending. Entah karena hal apa obrolan gue dengan si calon pembeli ini berlanjut terus, mulai dari ngomongin kucing sampe merembet ke hal lain. Ternyata dia juga kerja dibagian penjualan, karakter bawelpun tidak terelakkan jadi maklum kalo bahan obrolannya ga abis-abis.Namanya Tony, cat lovers banget kayaknya. Gue inget obrolan yang bikin kita jadi akrab, pas dia curhat soal kucingnya (si Gevi dan Ukma) gue iseng nanya “lebih sedih ditinggal pacar apa ditinggal kucing gan?” Hahaha 😂 singkat cerita karena obrolan kita yang terlanjur selalu menyenangkan (isinya ngelawak terus), kita cepat merasa nyaman untuk saling bercerita keluh kesah kegiatan sehari-hari bahkan sampe urusan pribadi.

Pertama, gue cerita ke dia tentang mantan gue yang dibawah kekuasaan Ibunda ratu. Ketika gue bercerita kalo gue baru aja ditolak Ibu-ibu gegara wajah gue yang ga cantik, gue malah diketawain. Dia sempat bertanya, “emang anak ibu itu se-perfect apa sih? Kaya Pangeran Charles? Atau Prince William?“. Sejak saat itu dia manggil mantan gue itu dengan sebutan “mas Prince”, karena dia penasaran dengan foto yang mas Prince tunjukin ke ibunya yang ngebuat gue ditolak saat itu juga..akhirnya gue kasih liat sama dia, dan komentarnya singkat “hahaha kok bisa ya kamu dikatain jelek padahal mas Prince menurutku juga sama sekali nggak ganteng“. Yah whatever lah, eh tapi gue jadi inget kata-kata ini;

CURHAT ADALAH PDKT YANG TERSELUBUNG

Kedua, gantian dia yang bercerita. Tentang kucingnya, tentang kesehariannya yang kaya preman ibu kota, tentang pekerjaannya, bahkan tentang kondisinya yang bisa dibilang cukup dirahasiakan. Yaitu tentang penyakit yang dideritanya, tidak banyak orang yang tau bahkan orang tuanya sendiri. Waktu itu rasa-rasanya sering banget dia bolak-balik rumah sakit untuk menjalani kemoterapi, bahkan karena penyakitnya itu udah stadium akhir saat itu dokter memvonis bahwa usianya gak lama lagi hanya sekitar 2tahunan. Jelas rasa empati gue timbul, dia menghadapi hal sebesar itu sendiri. Guepun sebisa mungkin berusaha jadi pendengar yang mampu mengerti bukan cuma pendengar yang ingin tau.
Pernah nonton film Descendants of The Sun? Tau kan gimana kapten Yu Shi Jin justru melempar lelucon disaat genting agar dr. Kang tidak khawatir, ya begitulah cara dia mengalihkan fokus gue sampe gue lupa kalo dia punya penyakit.

Lelucon kita ternyata membuat dia nyaman, lalu tanpa disangka dia tiba-tiba ngajakin gue pacaran. Gue masih menyukai pria humoris sih, tapi gue ga mau semudah itu mengiyakan. Kita kenal baru sebentar, via chating pula. Gue belum tau tabiat dia sebenarnya, apalagi dia anak gaul ibu kota yang gue kira pergaulannya pasti ga kaya orang jawa. Lebih ekstrim lagi pasti, maka gue menolak. Eh malah dia ngambek, gue di delcon. Saat itu gue berpikir, wah orang aneh. Mungkin emang bukan orang baik-baik, ya udah gue abaikan aja.

Selang beberapa bulan ada sms masuk, “simi simi simi simiii“.
Dalam hati gue, siapa lagi yang manggil gue simi kalo bukan Tony. Dia malah minta pin BBM gue lagi, yaudah biar ga dikira sombong gue kasih dah. Dari situ kita mulai berkomunikasi lagi, dan gue kaget. Dia yang saat itu beda banget sama dia yang sebelumnya. Ibarat sebelumnya dia adalah preman ibu kota, lalu dia datang lagi ke kehidupan gue dengan kondisi yang sangat kontras. Dia berhijrah, jadi lebih religius. Mulai mencoba jadi seorang pengemban dakwah, yang ga jarang diolok-olok karena masa lalunya. Tapi dia tetap mantap dengan hijrahnya, dia juga mulai aktif bergabung dikomunitas ODOJ (One Day One Juz). Entah realita atau perasaan gue aja, setelah gue amati sepertinya kehidupannya pasca berhijrah jauh lebih tenang. Kesehatannya pun membaik, ga dikit-dikit kambuh kaya dulu. Yang gue paling seneng adalah ketika dia bawel banget dengan jilbab gue yang ‘kecil’, contohnya dia bilang begini
Kamu ini masih kecil apa udah gede kok jilbabnya kecil? kalo udah gede jilbabnya juga harus gede
Nduk, sebenernya fotomu udah baguuuus banget. Tapi sayang jilbabnya kecil, coba dilebarin lagi biar lebih bagus
Gituuuuu mulu tiap gue ganti gambar tampilan BBM, dalam hati gue sebenernya seneng banget ada yang seperhatian itu. Tapi gue ga serta merta langsung berjilbab gombrong, gue ga mau berubah karena dia. Berubah itu karena Allah, dan untuk Allah.

Suatu hari pas lagi chating gue iseng manggil dia ‘Om’, dengan mengejutkan dia jawab simpel “kok om sih, emang mau punya suami om-om?” Buset ni orang, paling bisa bikin gue nyengir-nyengir sendiri. Dia ini ternyata emang jauh lebih tua dari gue, jauh banget selisih usianya. 12 tahun itu wajar kan kalo gue bilang selisih jauh, maka dari itu lama-lama gue panggil dia Tua 😂. Setelah itu dia ngajakin gue nikah, katanya setelah lebaran dia pengen ngelamar gue. Padahal waktu itu gue baru semester 6, kalo abis lebaran berarti gue baru masuk semester 7. Wah berarti ntar gue wisuda, pendamping wisudanya suami gue sendiri. Gokil ga sih? Hahaha 😍 eh tapi tunggu dulu, gue masih mempertanyakan kenapa dia berani ngajak nikah. Sementara kita pernah ketemu aja belum, emang dia ga takut apa ketemu gue. Kalo bentukan gue aslinya jelek trus dia nyesel gimana, gini-gini kan gue abis ditolak calon mertua gara-gara jelek. Lagian apa dia ga terlalu baik buat gue, jilbab gue aja belum syar’i, kelakuan gue masih blangsak, otak gue masih somplak, apa pantes buat dia yang saat itu bertransformasi bak manusia super. Gue masih ga ngerti atas dasar apa keputusan dia itu, tapi bagi dia simpel banget. Dia cuma bilang “kamu sholat kan? Bisa ngaji kan? Islam kan? …ya udah berarti boleh nikah” *speechless*

Karena gue orangnya ga gampang baper, gue ga begitu aja mempercayai niat mulia si Tua itu. Gue kira dia ga begitu serius dengan niatnya, karena kalo emang serius menurut gue kita harus ketemu dulu biar ga cuma dia aja yang yakin tapi gue juga. Maka gue juga ga pernah serius nanggepin dia, dan ternyata disitulah kesalahan gue. 

Abis lebaran dia bener-bener ngelamar, tapi ngelamar orang lain anjir! Tau kenapa? Karena gue ga pernah nanggepin niat mulia dia selama ini, dia berpikir kalo gue ini ga menghargai itu dan emang ga mau sama dia. Makanya dia berbelok untuk mengkhitbah wanita lain, pas gue tanya kenapa milih wanita itu dia selalu menjawab dengan alasan simpel. Tanpa memandang fisik dan materi, wanita itu terlihat baik dan santun dalam memposting sesuatu di sosial medianya. Saat itulah gue mengakui bahwa gue percaya dia adalah laki-laki yang selalu memenuhi perkataannya, oke gue baper banget. Kaya langsung pengen nyanyi lagu Yang Terlewatkan – Sheila On7, sedih dah pokoknya.

Mungkin salahku melewatkanmu
Tak mencarimu sepenuh hati
Maafkan aku
Kesalahanku melewatkanmu
Hingga kau kini dengan yang lain
Maafkan aku

___________________________________________________________________😭

Tapi emang yang namanya jodoh itu ga kaya sandal jepit yang bisa ketuker, qadarullah khitbahnya batal. Padahal dia nyamperin si wanita itu bukan tanpa perjuangan, rumahnya dipelosok gunung. Jarak tempuhnya lama, akses jalannya pun mepet jurang. Lha kok bisa batal? Lagi-lagi jawabannya ga terduga,
Aku ga suka orangnya tabarruj, dandan berlebihan padahal kalo cuma buat ketemu aku kan aku bukan siapa-siapanya. Udah gitu kan kita ketemuan dipinggir jalan pas mau ke rumahnya itu gabisa langsung pake mobil nah dia jemput aku jalan pake sandalnya tinggi (wedges kali ya), padahal tinggalnya didesa jalanannya naik turun gitu. Itu kan aneh sama aja dia mempersulit diri sendiri
Masyaa Allah, whatever lah yang penting gue lega. Pasca kejadian itu karena sebelumnya gue juga udah mengakui perasaan gue, kita kembali pada zona nyaman. Yaitu zona kita, zona gue dan dia haha 😂
Hampir tiap hari dia nelpon gue, pagi pas dia berangkat kekantor, sore pas mau pulang dari kantor sampe dia nyampe kos, malemnya juga masih nelpon lagi. Sumpah waktu itu gue sempet eneg banget nerima telpon dia, kaya ada males-malesnya gitu. Tapi dia pernah bilang kalo dia begitu karena pengen ngejagain gue, biar hati gue ga nemplok kemana-mana gitu kali ya 😂

Saat itu kebetulan gue masih aktif banget dikampus dengan bergabung diorganisasi, banyak waktu gue tersita untuk itu. Sampe-sampe si Tua ini mengkritik aktivitas gue yang padat itu, seolah ngasih kode untuk meninggalkan aktivitas itu dan beralih pada hal lain yang lebih menghasilkan. Tapi kan mana bisa sebuah tanggungjawab ditinggalkan begitu saja, emang gue manusia apakah?
Antara akhir Agustus atau awal september, disuatu malam gue rapat sampe agak larut. Sepanjang rapat gue diteror telpon terus dari si Tua, teror nyuruh cepet pulang. Dan bener aja pas rapat kelar, gue angkat telponnya lalu gue diceramahin. Karena gue juga udah capek gue buru-buru pulang, handphonenya gue selipin di helm kemudian gue tancap gas kekos.

Sampe didepan pintu kos, gue masukin motor kedalem kos dengan cara angkat geser sedemikian rupa karena pintu kosnya sempit. Si Tua ini masih ngoceh aja ditelpon, sialnya kost gue saat itu ga ada orang ditinggal mudik. Si Tua nakut-nakutin gue terus, niru-niruin suara setan sedangkan gue ini penakut. Karena posisi handphone yang nyangkut di helm, mau ga mau gue denger semua noise yang dia bikin entah suara setan atau apalah. Gue udah peringatkan dia untuk berhenti dengan lelucon yang ga gue suka itu tapi dia masih terus aja ga berhenti. Disaat gue lagi capek, kesusahan ngangkat geser motor biar bisa masuk, gue sampe jengkel ngingetin lelucon suara setan yang ga lucu tapi dia ga mau berhenti. Ya, finally emosi gue pecah. Gue teriak “anj*ng!!!” Lalu motor gue roboh karena tangan gue, gue lepasin dari motor buat nyabut handphone yang nyangkut dihelm. Akhirnya telponnya mati.

Setelah gue benerin motor, tiba-tiba gue dapet sms dari si Tua
jangan harap gw nelpon lu lagi

Bersambung

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s