Cinta Munyuk (VI) Mama Bilang ‘Tidak!’

Lanjutan, dari postingan sebelumnya …

Beranjak dari kisah rumit penuh teka teki, gue udah lebih fokus dengan laki-laki yang setia membersamai gue waktu itu. Siapa lagi kalo bukan First*, meskipun kedekatan kita belum lama tapi gue merasa sangat nyaman dan pastinya sangat terhibur. Tadinya gue berpikir, kalo gue suka sama brondong ini gue dapet apa? Gue kira mentang-mentang dia lebih muda 1 tahun dari gue, dia lebih kekanakan dari gue dan dia ga bisa ngajarin gue apapun, yang ada malah gue ngajarin dia banyak hal karena dari segi pengalaman jelas menang gue. Tapi ternyata pemikiran gue salah besar, First* adalah sosok yang smart, kocak, dan sangat romantis. Smart yang dia punya itulah yang mematahkan pemikiran gue ternyata dia lebih dewasa dan bisa mengajarkan gue banyak hal, wajar makin lama akhirnya gue luluh sama dia.

Kebersamaan kita terus berlanjut, sampe pada suatu malam diawal bulan Agustus kita buka puasa bareng (kebetulan pas ramadhan). Kalo ga salah buka puasanya rame-rame sama anak BEM yang lain, karena keasyikan ngobrol jadi lupa waktu sampe larut malam. Seperti biasa, First* nganterin gue pulang. Sampai didepan kost kita masih lanjut ngobrol, ngobrolnya cukup serius hahaha, tentang perasaan. Tanpa disangka waktu menunjukkan pukul 23.30an lewat, lewat banyak lah 😂. Maka obrolan malam itu harus segera berakhir, tanpa disangka First* mengakhiri obrolan dengan menyatakan perasaannya untuk yang kedua kali. Tanpa pikir panjang gue mengiyakan. Ekspresi First* kocak banget keliatan dari mukanya, “jadi, sekarang aku punya pacar?” Hahaha maklum, menurut pengakuannya gue ini pacar pertama dia.
Sebagai pasangan yang sama-sama kocak dan gesrek, hari-hari kita asik banget dikit-dikit ketawa. Dan seneng rasanya kemana-mana bareng, berangkat rakord panitia, buka puasa, tarawih, sahur semuanya bareng. Suatu kondisi yang beda jauh ketika tahun lalu ramadhan gue banyak dihabiskan bareng temen-temen kos doang karena pacar yang dulu ga seperti saat ini. Kegiatan kita cuma kekampus-rapat-pulang-jalan bareng, belum ada perkuliahan karena saat itu libur. Perkuliahan dimulai setelah ospek maba, otomatis setelah panitia ospek dibubarkan.

Suatu pagi ketika ada jadwal rakord First* ngajak berangkat bareng, kirain mah dia jemput naik motor. Ternyata malah dia dianterin temennya dari kostnya ke kostan gue, setelah itu dia nyamperin gue dan gue bingung. Dia cuma bilang, sekali-kali pengen kekampus jalan kaki berdua. Tuhaaan gemes banget dah gue, romantis tau! Pernah suatu sore pas buka puasa diboulevard kampus, kebetulan saat itu lagi ada event dari suatu perusahaan (gue lupa merek apa). First* tiba-tiba bilang, “aku mau kepanggung ah mau kirim salam buat kamu“. Yassalaaam nih anak, daripada gue malu gue tarik-tarik aja dia sampe akhirnya ga jadi. Pernah juga suatu malam karena gerimis kita pergi naik mobilnya, sepanjang jalan kita dengerin radio Prambors. Pas pulang sampe depan kost gue ga langsung turun, kita ngobrol dulu dimobil. Kebetulan diradio tiba-tiba ada lagunya Timeflies yang judulnya “I choose you”, trus dia kencengin volumenya dan dia ikut nyanyi dan diakhir ditutup dengan pelukan hangat. Meleleh dah hati berbi 😍
Gue inget pas kita tugas jadi panitia ospek, gue pernah nemenin dia cari penjual balon helium. Diperjalanan gue sempet bongkar-bongkar tasnya dan gue mendapati seuntai kain warna merah yang mirip kemben, tapi First* cuma senyum-senyum dan gue dikibulin dia bilang itu bukan apa-apa trus langsung tasnya disingkirin ke jok belakang. Kebetulan waktu itu lagi hits banget joget cesar buka sitik jos yang tayang di TransTV, dan itu menginspirasi tim kreatif panitia buat bikin flashmop dengan konsep yang sama joget-joget dengan membentuk formasi tertentu. Gue baru tau pacar gue ini jadi tumbalnya tim kreatif, untuk joget cesar otomatis harus ada yang jadi cesarnya kan? Dan lagi-lagi First* bikin kejutan yang gue aja sebagai pacar yang tiap hari ngobrol sama sekali ga dikasih tau.

Kostum First* sebagai Cesar dalam Amilase 2013 (Dok. 2013)

Semua orang surprise banget dengan kemunculan gokilnya, banyak yang geleng-geleng kepala. Kain merah yang gue pergokin waktu dimobil yang gue kira kemben ternyata itu properti sebagai cesar, asli paraaah. Yang lain syok, dikira gue ngga? Gue jugaaa. Pas dia tampil, gue sempet ketemu ketua tim kreatif dan dia nepuk lengan gue lalu bilang “sorry ya wi” sambil senyum-senyum, tapi gokil dan flashmopnya keren!
Gue makin jatuh cinta sama bocah satu itu, kelakuannya yang sering mengejutkan bener-bener romantis buat gue (bodo amat definisi romantis itu apa 😅). Sesuatu yang lain yang gue anggap romantis dari dia adalah ketika dia pergi jalan-jalan dia selalu bawa oleh-oleh, gelang. Biasa sih gelangnya, tapi karena dia beli dua buah kesannya jadi spesial. Kalo orang lain perhatikan, kita selalu pake gelang yang sama. Dan ga mau kalah romantis, pas gue jalan-jalanpun gue bawain oleh-oleh. Gue bawain jam tangan couple, karena kita sama-sama suka pake jam. Kalo soal harga gausah ditanya, waktu itu gue mana mampu beli barang mahal 😂 tapi yang penting kan esensinya 😛
Ada lagi hal romantis yang sampe sekarang masih membekas dalam ingatan gue, ketika dia pulang dari kunjungan praktek di Malang. Tadinya gue ga kenal minion itu apa dan ga tertarik nonton minion, tapi First* selama beberapa hari ngajakin wifi-an dikampus sekedar buat nonton video minion. Dia kasih lihat ke gue bagian-bagian adegan lucu, karena gue suka terhadap segala hal lucu akhirnya gue jatuh cinta juga sama minion. Kita suka nyelip-nyelipin bercandaan ala minion dipercakapan kita, bener-bener gue suka sama minion sama seperti gue suka doraemon. Beberapa hari setelah kepulangan dia dari malang, dimalam yang gerimis syahdu ketika hendak pulang dari kampus kita ngobrol dulu dimobil. Pas lagi cekikikan tiba-tiba dia ngasih gue sesuatu dan taraaaaaa…

Thank you, boneka kocak ini gue beri nama Tapol. Selalu gue bawa kemanapun gue pergi. Masih ada sampe sekarang, sampe cerita ini di publish

Gue syokkk berbunga-bunga, sesuatu yang sedang gue gandrungi tiba-tiba dihadiahkan. Senyum gue melebar dan langsung gue peluk tapol, dan tapol wangiiiiiiiiii banget. First* bilang “itu aku laundry dulu, takutnya kalo langsung dikasih nanti kamu gatal-gatal. Jadi beberapa hari belakangan ini aku sengaja men-trigger kamu biar suka minion karena aku mau ngasih ini“, disitu gue speechless karena dia selalu unpredictable. Ngeliat gue hepi banget meluk tapol sambil senyum-senyum terus, sambil natap mata First* nanya “kamu suka?“. Iiihhh gemeeeessss gue sama nih bocah, tatapannya itu 😍 sangat jarang gue menemukan cowo ngasih sesuatu lalu masih sempat nanya cewenya suka atau ngga, biasanya ngasih ya ngasih aja. Perkara suka atau ngga sebagai cewe waras ga mungkin ngomel-ngomel ngomentarin barang itu, masih untung dikasih. Gue merasa ini cara terromantis versi gue yang pernah gue rasakan dari seorang laki-laki, meskipun cara gue bercerita atau kata-kata yang gue tuangkan kurang membuat pembaca merasakan keromantisannya.

Selama gue sama dia gue bahagia, banyak banget kejutan-kejutan tak terduga. Selain romantis First* ini pemikir yang sangat kritis, kritis dengan akademiknya, kritis dalam organisasi, dia bahkan mengkritisi hubungan yang sedang kami jalani. Dia sering bertanya, “orang pacaran itu untuk apa?”. Lalu gue menjawab dengan versi gue saat itu yang gue lupa intinya apa, bahkan sekarang ketika gue ngetik cerita inipun gue jadi suka bertanya dengan pertanyaan yang sama. Dan gue sadar, si brondong ini adalah orang pertama yang ngajarin gue buat membedakan hati dan logika. Gue belajar mikir dengan cara berpikir ala cowok, yang realistis dan objektif karena dominan pake logika. Ga kaya cewek yang terlalu banyak pake hati. First* secara ga langsung banyak merubah cara pandang gue, dia sering bilang…
Yang lebih cantik dari kamu, banyak. But i choose you“, gue jadi mikir, yang lebih cantik dan lebih smart dari gue pun diluar sana banyak yang mau sama dia. Apa yang bisa membedakan gue dengan yang lain, sehingga dia terus bertahan sama gue. Dan sebaliknya. 
Berikutnya saking kritisnya lagi, setelah kita diskusi panjang dia memunculkan statement lagi
Menentukan pasangan, ga ada istilah menerima apa adanya karena kita berhak memilih yang terbaik. Selama kita belum menikah, itu sah-sah aja dong“, gue selalu menanggapi statementnya dengan serius karena kemisteriusannya yang bisa tiba-tiba tak terduga. Dalam statementnya yang ini gue bisa simpulkan, sejatinya memang benar semua orang berhak mendapat yang terbaik. Sah sah saja ketika kita meninggalkan sesuatu untuk hal yang lebih baik, karena yang ditinggalkan pasti tidak lebih baik dari yang dituju. Jika tidak ingin ditinggalkan, maka jadilah yang terbaik dan selalu jadi yang terbaik. Bukankah secara tidak langsung valuenya adalah jangan pernah berhenti memperbaiki diri agar selalu menempati posisi terbaik, jika kita berhenti maka kita akan terjebak pada titik stagnan dan akan menjadi membosankan.
Gue sempat menilai, “berarti kamu ga akan pernah puas dan akan banyak tuntutan sama pasangan? Mau sampe kapan? Gimana nanti kalo udah nikah?“.
First* menjawab, “Beda, prinsip itu berlaku selama masih lajang aja. Beda dengan orang yang udah menikah, mereka akan pasrah. Ya emang takdirnya dipasangkan dengan ini, tinggal dipelihara aja. Toh proses seleksi untuk dapet yang terbaik udah diusahakan ketika lajang dulu“.
Kelihatannya otak kita berdua rumit ya? Tapi disitulah seninya mengkritisi keadaan. Sekilas kadang gue berpikir dia seolah-olah ngasih sinyal bahwa dia ga akan bertahan lama dengan gue, tapi gue sering mengabaikan pikiran itu. Meskipun kita sering ngobrol serius, tapi bercandaan kita jauh lebih banyak porsinya. Karena gue bukan tipe orang yang bisa berlama-lama ‘serius mode on’, pintar-pintar menempatkan diri aja 😂

Hubungan gue terus berjalan, pasca ramadhan disela-sela waktu perkuliahan kita sering menyempatkan makan siang bersama. Tugaspun sering kita kerjakan bersama, tapi karena tugas dia jauh lebih banyak akhirnya gue sering bantu ngerjain tugas dia. Mungkin hal itu dan beberapa beban akademik yang saat itu tekanannya cukup tinggi, membuat dia keteteran dan mengurangi rasa enjoy-nya bersama gue. Suatu hari pas kita makan malam abis dari kegiatan BEM, dia diem dan kelihatan mikir. Seperti biasa, gue tanya dia kenapa dan gue suruh dia keluarin apa yang ada dipikirannya.
Dengan tatapan kosong, dia bicara “kayaknya aku pengen sendiri“.
Loh dengan tanda tanya besar gue coba berusaha menggali apa yang sebenarnya terjadi, dan butuh waktu berhari-hari untuk dapat petunjuk.
Sampe dibulan Desember akhir waktu nelpon dia sempat bilang, “there is something important you have to know, … aku pengen bikin kamu hepi terus selama masih sama aku” Tuhan, dalam hati gue udah ga enak. Hari berikutnya kita ketemu dan ngobrol panjang sampe larut malam, tanpa gue sadari sepanjang obrolan itu dia kembali mentrigger otak gue bahwa intinya cinta tidak harus memiliki. “Pacaran” itu cuma sekedar status, dan cinta tetaplah cinta yang utuh meski status itu ditiadakan.
sayang, ibarat kita itu adalah dua keping biji kacang. Cinta itu ibarat kulit ari yang menyelimuti dua keping kacang itu sehingga mereka menyatu dan menjadi sebutir kacang utuh. Sedangkan pacaran itu adalah kulit kacangnya, kulit kacang yang menjaga agar isi yang ada didalamnya tidak rusak. Tapi kalaupun kulit kacangnya ga ada, kulit aripun tidak serta merta hilang begitu aja”
Selang beberapa hari setelah obrolan panjang itu kita pergi berdua, yang biasanya dia keluar naik mobil kalo ujan doang atau saat-saat tertentu doang, malam itu ga ada angin ga ada ujan dia jemput gue naik mobil. Dalam hati gue beneran udah ga enak, ada apa ya? Lanjut diperjalanan, dari yang biasanya kita cuma jajan diemperan dipinggir jalan atau dibelakang kampus, malam itu dia bawa gue ke restoran daerah Karanganyar. Tiba-tiba gue inget perkataan dia “aku pengen nyenengin kamu selama masih sama aku“, dalam hati gue ‘lu mau kemana emang?’

Sesampainya disana, pas jalan dari parkiran ke tempat makan kebetulan disitu ada band yang lagi nyanyi live disitu. Dan lagu yang lagi dinyanyiin saat itu adalah “sayang, kita harus putuuusss“, lagunya Ungu kalo ga salah judulnya Sayang. Denger lagu itu reflek gue nangis, dengan segala macam sinyal aneh yang First* kasih ke gue sebelumnya perasaan gue sangat kacau. Dan benar aja, setelah kita duduk dan pesan makanan First* tiba-tiba megang tangan gue dan berkata
kamu tau kan aku sayang sama kamu, tapi gimana kalo ‘kulit kacangnya’ dilepas aja
Tapi kenapa?”, gue panik
Ibu aku mau kita putus
Emang ada apa?”, tanya gue dengan kebingungan
Aku ga tau, mungkin itu feeling seorang ibu“, seketika gue tertunduk mendengar jawaban itu. Dan entah live musik direstoran itu direkayasa atau nggak, tiba-tiba mereka nyanyiin lagunya Drive yang gue lupa judulnya.
Semakin ku menyayangimu, semakin kuharus melepasmu dari hidupku
Tak ingin lukai hatimu lebij dari ini, kita tak mungkin trus bersama 

Anjir tangisan gue malam itu makin menjadi dan isi kepala gue beneran kacau, hati gue saat itu udah ga karuan lagi. Gue udah ga sanggup ngomong apa-apa lagi, hati gue terlanjur hancur sehancur-hancurnya. Gue kira yang beginian cuma ada disinetron. First* memang anak yang sangat menurut pada ibunya, jangankan cuma mutusin pacar. Ibarat ibunya nyuruh dia nyemplung jurangpun gue yakin dia akan lakukan, karena dia ga pernah membantah ibunya. Ibu adalah segalanya bagi First*, lalu gue bisa apa?

Bersambung …

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s