Cinta Munyuk (II) Rumput Tetangga Lebih Hijau

Ketika gue baru ngetik judul Cinta Munyuk (II) ini gue masih sangat terngiang-ngiang cerita sebelumnya, dipikir-pikir kok nggilani ya. Parah bener, ya ampun. Maafkan masa kecil princess yaa Allah, si gadis pipa peralon berseragam gombrong. Sekarang waktunya kilas balik ke masa putih abu-abu, aseeekkk..orang bilang masa SMA adalah masa paling indah, tapi gue agak mengkhawatirkan ending cerita ini. Takutnya gue salah udah masukin statement “masa SMA adalah masa paling indah”. Sebelumnya perlu gue informasikan, berkat perjuangan gue semasa SMP sebagai ninja hatori. Hormon pertumbuhan gue berproduksi dengan sangat baik dan gue tumbuh dengan normal, tinggi badan gue memasuki SMA udah lebih dari 160 cm. Tepatnya di tahun 2008, kalo berat badan sih belum mencapai 45 kg sepertinya. Seperti biasa, tahun ajaran baru sama dengan musim perkakas baru. Dan seperti agak trauma dengan seragam di SMP, gue mewanti-wanti emak gue biar ganti penjahit.

Tapi apa daya gue salah sasaran, yang diwanti-wanti emak sedangkan yang nganterin ketempat jahitan bapak. Yasudahlah, emang rejekinya si penjahit yang kemaren. Tapi gue ga pasrah gitu aja, gue kasih catetan ini itu biar penjahitnya ngeh sama apa yang gue mau. Dan beberapa minggu kemudian, seragam gue jadi. Hasilnya ternyata, luar biasa..jauh dari yang diharapkan, selalu gombrong. Bahkan extra gombrong, alasannya karena masih masa pertumbuhan. Emang badan gue bakal melar segede kingkong? Parahnya lagi rok gue pas dijajal sama sekali ga kesangkut dipinggang maupun bokong, bener-bener mlorot mulu.

Itu kenampakan gue saat berseragam di tahun ketiga, udah lumayan dikecilin seragamnya tapi bapingnya masih terlihat parah.

Sampe sekarang masih ada tuh manusia yang ngeledekin foto-foto jaman SMA yang gue pake rok di pantat, gue berharap lu baca ini nih biar lu tau sejarah “rok sepantat&gesper gede” biar puas lu ketawa, hufet 😒

Masuk ke babak baru kehidupan sebagai siswa sekolah menengah atas terbaik dikota gue. Gue berjuang cukup keras diawal masuk SMA ini, karena gue sama sekali ga punya temen. Murid asal SMP gue gaada yang masuk SMA ini, gue sebatang kara. Singkat cerita gue dapet temen sebangku namanya Endah. Orangnya gempal, ga terlalu tinggi. Makanya gue suka manggil dia kuntet, tapi karena temennya lebih banyak dari gue malah gantian gue yang dikroyok dipanggil kuntet. Alhasil nempel-lah ‘kuntet’ sebagai nama beken gue sampe lulus. Sihal. Endah ini selain berjasa bikin nama beken buat gue, dia juga berjasa memperkenalkan gue pada seorang pria. Dan itu pacar kedua gue, anak STM coy. Kedengarannya sangar, ye gak? Hahaha. Sangar labelnya doang, anak STM. Aslinya mah primus, pria mushola. Sebut saja A, pertama kali gue ketemu dia wajahnya bersih, polos banget dan murah senyum. Kelihatan auranya, aura orang sabar. Dan ternyata dia sangat setia. Tapi setia dan sabar aja ga cukup ternyata buat gue, ada satu hal yang gue belum kepikiran sebelum nerima dia sebagai pacar. Gue butuh orang yang lucu, lucu dalam arti apa aja. Kocak, humoris, sarap, gesrek. Karena gue ga bisa berlama-lama dalam situasi yang serius, gue sangat butuh humor. Biarpun garing tapi paling ga ada selingan hahahihi-nya. Dan gue ga menemukan itu dalam diri A, sampe akhirnya gue jenuh banget. Si A ini, gue ngelawak panjang lebar kali tinggi paling dianya cuma “hehe” gitu doang. Ga ada feedback, kan sedih gue. Ibarat gendang, kalo ga ditabok ya ga bunyi. Udah kaya patung aja dia kalo gue diem. 

Gue sebel, gue cerita sama salah satu temen gue yang demen banget nelponin gue. Namanya Y, dia tetangga desa gue. Rute selama gue jadi ninja hatori, pasti lewat depan rumahnya. Waktu itu dia ngerantau di Riau, bikin usaha disana. Hubungan gue dan A gue jalanin sekenanya aja, karena waktu itu gue masih sangat labil. Kurang lebih tahun 2009, hampir memasuki tahun kedua gue di SMA. Suatu hari Y pulang kampung, dan dia mencari gue lalu kita ketemu. Gue dijemput pulang sekolah coy, ihiiirrr. Gue seneng dong, ngirit ongkos naik angkot wkwkwk. Dan gitu terus selama dia stay dikampung. Akhirnya karena gue mengakui bahwa rumput tetangga lebih hijau, dan gue tidak ingin munafik saat itu gue memutuskan untuk bubar sama A. Tepat dihari ke 277 hubungan kita, ciee otak gue kadang joss juga masalah kenangan masih inget aja. Hari berikutnya gue masih berlangganan jemputannya si Y, biasanya Y jemput gue langsung disekolah tapi hari itu gue janjian diperempatan tempat biasa turun dari bus. Dan sialnya ditempat yang sama A juga nungguin gue, karena masih ga terima gue putusin dia nyamperin gue. Untung Y agak lama datengnya, dan karena gue panik takut A salah paham kalo sampe ketemu Y buru-buru aja A gue suruh pergi. Agak alot sih nyuruh dia pergi, tapi akhirnya dia beranjak dan disitu pertama kali gue ngeliat sorot mata laki-laki primus (pria mushola) yang tulus, memerah dan berkaca-kaca lalu pergi dengan tertunduk lesu. Trenyuh tapi, ah sudahlah.

Bisa ditebak lah, hari berikutnya gue dan Y semakin intens. Sampai beberapa hari kemudian Y kembali ke perantauan dan sebelum terbang ke tanah perantauannya, Y nembung gue, dan jadilah pacar ketiga. Huehehe. Cuma berselang berapa hari Y pulang kampung lagi dan main kerumah, sebagai tuan rumah yang baik sembari nunggu gue kelar bikin minum buat Y bapak nemenin Y ngobrol. Dan usut punya usut, selidik punya selidik ternyata bapak gue kenal sama orang tuanya Y. Ternyata bapak bilang, kita ini seduluran alias bersaudara. KYAAAAAAAAAAAAA…GUBRAK!!!
Apa-apaan gue macarin sodara sendiri, walaupun dilihat garis keturunannya ga deket-deket amat tapi tetep aja. Awake dewe sedulur lek, hufet. Y meminta gue untuk mempertahankan hubungan ini, dan dia terus berusaha meyakinkan gue kalo garis keturunan kita jauh dan masih boleh dilanjutin. Baiklah, baiklah, gue coba ikutin apa kata dia. Beberapa hari setelahnya Y balik lagi keperantauan, fix LDR dan komunikasi sepenuhnya via telpon. Tapi ga bertahan lama, cuma sekitar 3minggu keluar sifat aslinya. Langsung aja gue tinggalin dia. Kenapa? LDRnya sih ga masalah, tp lama-lama Y itu kalo ditelpon ngebahasnya hal yang jorok-jorok. Minggu pertama aman, kedua muncul gejala, ketiga langsung bantailah. Gue ga mau otak gue diracuni hal-hal yang ga pantes untuk anak seusia gue waktu itu, dan mumpung gue belum diapa-apain juga. Tapi Y lumayan kocak, alih-alih terlanjur cinta dia ga terima gue tinggalin. Dia marah dan gue dimaki-maki, sampe nyumpahin begini “lu ye ga tau diuntung, gue sumpahin ga bakalan lu dapet pacar seganteng gue lagi” HUAAAHAHAHAHA, modal tampang doang otaknya konslet buat apa?

Ajaibnya segala dendam dengkinya Y ke gue hilang 1 bulan kemudian, malah dia sendiri yang sms gue minta maaf. Setelah sumpah serapah yang membangga-banggakan fisiknya jadi senjata makan tuan, atas kehendakNya dia kecelakaan. Gue ga tau separah apa kecelakaannya, apa sampe melukai wajah atau gimana. Tapi yang gue seneng, dia menyadari kesalahannya.
Agak busuk ya kelakuan gue diperiode ini, tapi gue tetep belajar dong. Dari si A gue belajar mengambil sikap, sadar kalo hidup monoton itu ga enak. Setia dan sabar aja ga cukup, sesekali romantis itu perlu. Romantis ga perlu ngasih benda-benda fisik, bisa tentang celetukan kecil yang bikin cengengesan dan hal-hal lain yang ga biasa tapi menghibur dan surprise. Orang humoris seromantis itu ga? Ya ga selalu, tergantung. Gue juga belajar gimana berkomunikasi sama patung, belajar monolog, belajar banyak bicara biar suasana ga beku, mikir keras deh. Tapi terakhir waktu gue dikontak si A tahun lalu, gue rasa dia udah berubah. Udah banyak ngomong dan lebih liar, dan kayaknya ke-primus-an-nya udah hilang, sayang sekali. Untuk Y yang sekarang udah bahagia dengan rumah tangganya, semoga bahagia selalu dengan anak istrinya. Darinya gue belajar pesan moralnya aja bahwa jatuh cinta karena fisik itu tidak akan lama, fisik bisa sewaktu-waktu berubah atas kehendakNya. Sama seperti menyimpan cinta dalam hati, hati itu mudah dibolak-balikkan. Cara mencintai yang terbaik adalah dengan menyimpannya dalam doa.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s