Cinta Munyuk (I) Gadis Pipa Paralon

Sebagai seorang manusia yang tumbuh kemudian beranjak dewasa, siapa yang belum pernah merasakan jatuh cinta? Naksir, kasmaran, patah hati, manusiawi kan? Wajar kan? Tapi kalo soal php, selingkuh dan gagal move on sepertinya haram masuk kategori wajar ya. Itu namanya luar biasa, luar biasa aneh. Ga ada potekan, eh patokan..umur berapa manusia bisa tiba-tiba jatuh cinta. Karena cinta sendiri adalah hal yang abstrak, datang dan perginya tak terduga. Bener ga? Kalo ga yowes, karepmu. Kali ini rasanya sedikit ingin bernostalgia dengan masa lalu yang cukup nakal, gue ingin bercerita tentang sederetan kisah asmara gue dari yang pertama banget. Agak membuka aib sih, tapi…dikit doang kok 😅

Sebagaimana yang dikutip dari banyak quote; bahwa kadang seseorang hadir dalam hidup kita bukan untuk menjadi sesuatu, tapi untuk mengajarkan sesuatu. Ya kurang lebih gitu deh, dan terus terang gue belajar banyak dari orang-orang yang ber-tittle mantan itu. Hehehe #Terimakasih kalian…Barisan para mantan 🎤😌 (nyanyi)

Awalnya dulu pas gue duduk dibangku SMP, tahun 2005 kira-kira kenampakan gue sebagai anak berusia 11tahun waktu itu rambut keriting (belum berjilbab), item, idung kecil, tinggi badan sekitar 110cm, berat badan mungkin ga nyampe 35 kg. Dulu gue kalo kesekolah pake seragam atasannya gombor, bajunya kegedean gara-gara penjahitnya gagal memahami fashion. Bayangin aja badan kaya pipa paralon gitu pas setor kain ke penjahit buat bikin seragam, pas udah jadi ditanyain “bahannya sisa ga pak? / kaga, abis” lah kainnya diabisin semua!!! Padahal itu jatah kain ibarat buat dibikin seragam ukuran L aja cukup, kebayang ga sih segombrong apa seragam gue untuk badan semungil itu. Itu baru seragam atasan, kalo bawahannya sih lumayan. Lumayan ga kalah konyol! Jadi roknya kalo dipake itu pinggangnya mentok diudel (pusar), panjangnya setengah betis. Udah kaya H.Jojon persis lah, tinggal kasih kumis kotak doang.

Ini waktu TK sih, karena dokumentasi SMP belum ditemukan. Ya kurang lebih sama style-nya gitu-gitu juga

Tahun pertama aman, masih polos-polosnya. Yang gue tau saat itu adalah gue udah dikasih duit buat jajan, sebagai gantinya gue tukar dengan berusaha menjadi siswa terbaik dikelas. Momen ulangan harian dan ujian semester adalah momen paling sulit dilupakan. Sebelum ulangan/ujian dimulai, gue ibarat loket pendaftaran CPNS. Hahaha, banyak yang nyamperin. Tapi pasca ujian, pasti masuk daftar nama yang dikucilkan karena ga pernah membuka akses kerjasama. Belum kenal yang namanya solidaritas sih waktu itu, wkwkwk. Dulu paling gedek sama temen yang cakep-cakep tapi malas, nyontek mulu maunya. Salah sendiri kenapa kerjaannya main doang, malah ada yang pacaran mulu. Saking gedeknya, gue jd suka merhatiin mereka #eh. Kenapa ya pada punya pacar? Karena efek nontonin ftv juga waktu itu, jadi suka berimajinasi kejauhan. Tahun kedua udah mulai hafal style temen-temen yang seangkatan, mulai tau juga wajah-wajah kakak kelas. Sampe akhirnya gue dapet pola begini,

  • ooh yang punya pacar emang pada cakep-cakep | kemudian pergilah gue kedepan kaca, temen-temen yang cakep itu biasanya pada punya poni. Dan gue juga jadi pengen banget berponi, tapi gue mikir lagi. Rambut kriting begini mau dapet poni model apaan? Abis keramas doang bagus, agak siangan dikit pas rambut kering malah kaya bonsai. Akhirnya gue putus asa sama poni, lalu gue coba-coba modus lain. Rambut yang biasanya disempong gue ganti jadi belah tengah. Tapi malah tambah serem muka gue akhirnya gue sempong lagi, gue tambahin jepet ceplokan (ga tau lah istilah umumnya apa). Tapi masih ga bagus juga, akhirnya karena kesal gue kesalon. Potong rambut dah.
  • ooh yang punya pacar emang pada modis-modis | naaah, modisnya anak sekolah pada jaman gue hidup waktu itu adalah ketika seragam nge-fit body. Pas dibadan, ketauan bajunya sendiri ga kaya baju minjem kegedean/kekecilan. Sementara roknya baping, wuuuuh itu istilah gawl gilaaa waktu itu. Idaman setiap siswa, siswa ndeso wkwkwk. Baping itu, bawah pinggang. Ga ada pake rok/celana kaya H.Jojon. Sedangkan kondisi seragam gue, boro-boro fit body dan bisa dipake baping. Ah yasudah, emang kenyataannya gue masih harus didaulat jadi siswi polos yang ga gaul. Jangan sedih, karena waktu itu gue merasa masih biasa aja.
  • ooh yang punya pacar emang dasar udah biasa bergaul sama lawan jenis | disini gue akan bilang “gue mah apa atuh :(“. Gue berangkat dan pulang sekolah jalan kaki, lumayan sekitar 3 km mendaki gunung lewati lembah nyebrang sungai. Waaah, tambah ketauan anggun ya. Anggun, anak nggunung. Lah emang iya, beneran gue kesekolah udah kaya ninja hatori. Sepanjang jalan biasanya bareng temen-temen, ada yang satu sekolah ada yang dari sekolah lain. Tapi ga pernah pada tawur kaya disinetron. Kebetulan waktu itu gue sering jalan bareng temen gue, dia cewek dan kebetulan cantik. Dideket jembatan ada 1buah gubuk, tempat favorit bocah-bocah laki pada ngetem. Ntar kalo ada cewek lewat digodain, eh diledekin (anak kecil ga pantes dibilang ngegodain 😅). Pasti udah ketebak deh, kalo gue lewat gue diapain. Ya pasti dikacangin lah, yang diledekin mah temen gue yang cantik itu. Ga usah iba, karena waktu itu gue merasa masih biasa aja.

    Tapi ada satu kejadian yang beneran bikin iba, waktu olah raga. Lapangan olah raga disekolah posisinya ditengah, dikelilingi gedung-gedung ruang kelas, kantor guru dll. Karena lapangan itu harus bisa difungsikan buat olah raga macem-macem, maka tidak salah ketika ada 1 besi besar nancep dipinggir lapangan. Tingginya sekitar 1 meter, diameternya sekitar 20 cm pokoknya lumayan gede lah. Kondisinya waktu itu ada kelas kosong, anak kelas 3. Trus pada duduk-duduk aja bergerombol ada yang didepan kelas ada yang dipinggir lapangan. Tradisi dari sang guru olahraga adalah pemanasan jogging muterin lapangan, sebagai siswa yang baik maka gue melakukan itu bersama teman-teman. Entah kenapa gue berubah jadi siswa yang tidak tau diri, ketika gue jogging pas mau ngelewatin segerombol anak laki yang duduk dipinggir lapangan itu gue dengan seenaknya membuang muka ga mau lihat mereka. Malu, males dilihatin, dan takut diledekin, niatnya gitu. Buset pede gila ya, padahal kalo dipikir-pikir dengan kondisi kenampakan gue, style gue disekolahan yang emang kaya gitu, gue yakin tuh ga bakal ada anak laki yang akan bertindak bodoh ke gue. Dan karena ketidak-tau-diri-an gue itu, yang udah belaga sok kepedean bakal diliatin dan di macem-macemin, gue lari ngadep samping. Sialnya persis didepan segerombol anak laki itu, gue nabrak tiang besi dan *GUBRAK!” Gue terpental kepala gue kejedot beton lapangan, nyaris pingsan. Apa daya, emang takdir gue harus konyol jadi tontonan orang banyak hari itu.

    Masuk ke tahun ketiga, tinggalkan tahun kedua yang hina. Ditahun ketiga ini, pikiran mulai terkontaminasi ftv bertema cinta. Emang adanya tontonan di tv kaya gitu, piye meneh? Lagi-lagi gue berimajinasi aneh, waktu itu gue jadi gold child-nya salah satu guru. Yaitu guru bahasa inggris, namanya Pak Suryat. Gue suka takut cinlok karena guru itu sering memuji-muji gue dikelas, apalagi kalo pas ngecek PR. Temen-temen ada yang suka dijitakin, dijewerin, bukunya digambarin telor sama si bapak gara-gara pada ga bisa ngerjain PRnya. Sedangkan PR gue pasti penuh dan banyak benarnya, tapi gue kalo berangkat telat mulu jadi yang lain ga bisa nyontek. Maklum lah ninja hatori 😂 Sebagai anak emas kesayangan si bapak guru ini, gue suka geli kalo lagi dibercandain bapak ini. Padahal yang gue harapkan ya dimodusin temen sendiri aja lah. 

    Waktu berlalu sampe ke tahap akhir menjelang ujian akhir nasional (UAN), sejauh ini pertemanan sama anak laki masih sebatas ngomongin mata pelajaran dan masih belum terjadi per-skandal-an dengan lawan jenis. Sampe akhirnya, UAN berlalu dan gue bisa bersantai main kesana kemari karena kelas kosong. Gue mampir kerumah salah satu temen, beda desa dan itu jauh mesti naik angkot. Gue lupa kronologinya gimana, ga berselang lama setelah itu ada sodara temen gue yang gue mampir-in itu minta kenalan. Hwakakakaka 😂 Karena cerita di post ini udah panjang lebar kali tinggi, langsung aja ya..itu pacar pertama gue. Tapi ga lama, gue lupa berapa hari yang jelas ga nyampe seminggu status pacar bertengger. Karena gue kesel, pertama kali ketemu setelah dinyatakan sebagai pacar udah berani kurang ajar. Sepele sih, ga sengaja cium pipi. Langsung gue putusin.

    Gue berharap ini bisa jadi pelajaran, tabiatnya manusia itu selaly menginginkan lebih dan lebih. Kalo diawal aja udah berani sekurangajar itu, pasti makin lama makin ga pantes perbuatannya. Jadi kalo dari awal udah jelek, resiko makin lama makim jeleknya besar. Lha wong yang awalnya baik aja belum tentu seterusnya bisa tetap baik. Jadi, logikanya dipake ya, jangan sampai dibutakan oleh cinta 😇

    Advertisements

    Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s